Bekakak: Sebuah Upacara Tradisional Masyarakat Gamping

Hari Kamis-Jumat 12-13 Februari 2009 adalah saat dimana terdapat momen penting bagiku. Upacara Tradisional Bekakak (Saparan Gamping) adalah momen penting yang ku maksud.

Bekakak menjadi satu hal penting bagiku, hal-hal yang berkaitan dengannya memenuhi agendaku minggu ini, prioritasnya above normal. Bekakak adalah objek penelitian bagi proyek KIR individual wajib di sekolahku, SMA N 8 Yogyakarta.

Rasanya asyik banget bisa tahu banyak tentang hal-hal kental budaya tradisional gini. Gak nyesel.

TOP banget deh ikutan upacara tradisional kayak begini. Cuma bekakak yang bisa buat aku nyebrang motong ring road 4 kali (ya.. kalian tahu lah seberapa susahnya nyebrang ringroad). Cuma bekakak yang bisa buat aku ninggalin motor di tempat non-parkiran (siapa yang gak mau motor kuning-ku? wakakaka). Dan yang manteb lagi, Bekakak bisa bikin aku jadi sok akrab sama orang yang sama sekali ega aku kenal! Ciahahaha.

genderuwo cowok

Ada berbagai macam prajurit, simbah-simbah, paguyuban seni, genderuwo cowok, genderuwo cewek, dua gunungan, dan tentu dua pasang Bekakak. Semuanya gak luput dari jepretan kamera canon A650 IS ku yang merona tersipu malu. Wakakakak.

 

Bekakak disembelih/dipotong di dua tempat berbeda, waktunya hampir barengan. Satu di samping stikes a yani , satu lagi di Gunung Gamping. Awalnya aku mau moto di kedua-dua tempat tersebut, namun karena aku ga mungkin dibelah dua, akhirnya aku milih nonton yang di Gunung Gamping dengan segala pertimbangan juga resiko dan hasil yang diperoleh.

Bayanganku Gunung Gamping tu kayak di pegunungan gitu, ternyata egak juga. Hanya ada kayak batu gamping besar menjulang tinggi diantara pohon-pohon beringin besar dan dua kuburan yang mengapitnya. Aku belum sempat cari tahu mengapa tempat tersebut bisa dipanggil Gunung Gamping dan mengapa Gunung Gamping dipilih sebagai tempat penyembelihan.

bekakak-cewek

Waktu pemotongan tiba, Bekakak siap dikorbankan. Akhirnya satu persatu leher bekakak cowok dan cewek digorok dengan golok sampai keluar darah (kata bapakku itu juruh). Penggorokan leher itu dilakukan diatas panggung yang hanya muat kurang dari sepuluh orang. Bentuknya kayak puden berundak, udah gitu aku gak mungkin naik ke deket panggung cz banyak photographer professional lain yang corong kamerannya sepanjang botol air mineral. Aku minder. Udah gitu tempatnya penuh pula. Tapi aku sudah berusaha semampuku, dan aku bersyukur banget. Terima kasih ya Allah.

Ini pertama kalinya aku nonton Bekakak. 😀 aku yakin kalian belum pernah pada nonton kan .. hahahaha 😀

Advertisements

18 thoughts on “Bekakak: Sebuah Upacara Tradisional Masyarakat Gamping

  1. waaaaa !!!
    bang kalo ada bekakak lagi, aku ikut. 😦
    wayangan-nya juga..
    aku pengen nonton wayang! kalo perlu nyampe pagi!
    😀

  2. Mbiyen Gunung Gamping kuwi pancen gunung, tur dikeduk gampinge dadi ledok koyo ngono, mung gari watu gedhe kuwi.. <– critane mbahku.

  3. aku orang jogja…

    boleh dunk kapan kapan liputan bareng – bareng liputan lagi lok ada bekakak…

  4. rmh aq dket sm gnung gmpingNa,!!!
    emang rame bget klo da bekakak!!!desa aq dlu mentasin kesenian jatilan,gk tw skrg!!!
    ati2 ja klo nton yach,coz di keramaian!!!tkut2 da hal yg gk di inginkn!!!!!!
    ati2 bnyk copet!!!
    Hp aq jd korbanya!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s